Terkadang naik terkadang turun, Itu Iman.

Ngarasa gaakk? Terkadang kita diserang rasa malas yang amat sangat, sehingga mau ngapain aja rasanya berat banget, males mikir, males ngomong, males gerak, pokoknya males…es..es… mau ngapai – ngapain males! Coba angkat tangan yang gak pernah merasakan hal itu? kalau ada yang angkat tangan dan bilang “saya gak pernah begitu tuch!?” perlu di cek lagi manusia atau malaikat? Parahnya lagi hal tersebut terjadi pada

zikir

waktu – waktu menjelang shalat,  denger adzan berkumandang bukannya segera bangun tapi malah guling – gulingan di kasur atau nongkrong di depan televisi, atau asik ngobrol atau pun keasikan dengan kegiatan lain yang ujungnya menunda waktu shalat kita. Berkali – kali kita selalu terperangkap dengan hawa nafsu berupa rasa malas dalam melakukan segala sesuatu terlebih lagi dalam hal ibadah? Pergi kemana semangat kita? Apa kita harus makan semangkA dulu? Lho kok? Hehe, maksudny “Mari KatakaN Semangat Karena Allah!” untuk menyuburkan kembali iman yang terlah layu dalam hati, karena hakikatnya keimanan seseorang itu selalu mengalami fluktuasi ( terkadang naik terkadang turun ) Rasulullah bersabda, “ Keimanan itu bisa bertambah atau berkurang. Maka perbaharuilah iman kalian dengan laa ilaaha Illalah. ( HR. Ibnu Islam ).  Etzz,, tapi bukan berarti perkataan Rasulullah bisa seenaknya aja kita jadikan dalil bahwa rasa males itu emang udah dari sononya dan gak bersegera mengusir rasa males tersubut dengan kalimat Laa Illaha Illah sebagaimana yang telah diajarkan Rasulullah.

Banyak faktor memang yang dapat membuat lemahnya iman, salah satunya adalah kita terkadang suka memanjakan diri sendiri dengan berteman akrab dengan setan! Nauzubillah, serem uey, tapi kenal kan dengan 10 macam teman iblis ; penguasa yang dzalim, orang kaya yang sombong, pedagang yang curang, orang yang meminum minuman keras, orang yang suka menyebarkan fitnah, orang yang berbuat zina, orang yang memakan harta anak yatim, orang yang meremehkan shalat, orang yang tidak mengeluarkan zakat, dan orang yang panjang angan – angan, ( diceritakan dari wahb bin munabbih ), harapanya sich semoga kita tidak termasuk salah satunya. Aamiin.

 Kita sadari bahwasanya kita sendiri terkadang tidak cukup serius menangani masalah ini, tidak tekun atau bahkan sekali lagi ‘malas – malasan’ dalam beribadah,  sehingga ibadah yang kita lakukan sering kali dilakukan dengan jiwa yang kosong tanpa ruh atau bahkan sekedar menggugurkan kewajiban padahal dalam sebuah hadits dikatakan, “Tidak akan diterima doa dari hati yang lalai dan main – main” ( H.R Tirmidzi )  Selain itu perlu di cek ulang tuch! kadar cinta kita kepada Allah SWT atau jangan – jangan kita terlalu terpaut pada urusan duniawi dan terlalu mencintainya? Hingga me-nomor sekiankan Tuhan kita Yang Esa.  (Astagfirullah..) padahal Allah SWT telah menyeru kita bahwa “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah Aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” ( Q.S. Ali-Imran : 31 )… Ayo… ikutii Allah! Jangan ikuti setan…

Iklan

Satu pemikiran pada “Terkadang naik terkadang turun, Itu Iman.

  1. Sesungguhnya iman itu akan usang dalam rongga dada seseorang di antara kalian,sebagaimana usangnya pakaian;maka mohonlah kepada Allah untuk memperbaharui iman kalian.(HR Al Haitsami)

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s